Membaca al-Quran


Membaca al-Quran/ mengaji.

Al-Quran adalah mukjizat Allah kepada Rasulullah, yang masih kekal hingga ke hari ini. Ia menjadi panduan hidup kepada kita, yakni umat Islam, begitu juga halnya dengan Hadith.

Wahai diri, didiklah ia agar membaca al-Quran selalu. Sebaiknya setiap hari, tetapi untuk peringkat awal untuk membiasakan diri, latihlah ia secara berperingkat-peringkat, seperti seminggu 3 kali, atau 2 hari sekali; sehari satu muka surat, atau 2 hari satu muka surat.. Mungkin lebih mudah, tetapkan hari dan masa yang berkemungkinan kita boleh membacanya :)

Membaca al-Quran walau tanpa memahami maksudnya, memberi ketenangan jiwa. 80% daripada isi kandungan al-Quran adalah dalam bentuk kisah (penceritaan). Memahami maksud dan huraian ayat, mulailah langkah dengan memahami maksud bacaan dalam solat, atau surah-surah pendek sebagai contoh ^_^

Selain itu, al-Quran sebagai panduan hidup kerana ia adalah wahyu dari Allah. Perintah solat fardhu yang wajib, galakan sedekah yang hukumnya sunat, larangan membazir, berbuat baik kepada ibu bapa, larangan mengumpat misalannya. Begitu juga hal lain yang disebut, diperkukuh dan lain-lain oleh Hadith, panduan kedua umat Islam.

Inilah antara amalan sunat yang boleh diamalkan, serta al-Quran dan hadith berperanan sebagai asas bagi prinsip hidup kita di dunia dan di akhirat (",)



Antara tanda-tanda kekuasaan Allah =)

Suburkan hati


Menyelak helaian kertas di buku lama, saya terjumpa kata-kata nasihat daripada sahabat hati saya ^_^

"Buat N. Munirah yang disayangi..
 Hati manusia itu umpama ladang..
 Suburkanlah ia.. Jangan biarkan ia
 kemarau atau banjir..
 Hiasi hati kita dengan taqwa meskipun
 tak dapat dilihat dari luaran..
 hanya hati yang baik.. Allah lebih mengetahui..
 Saya sayang awak kerana Allah.."

القلوب خائفة عذاب الله
أحبك فلله



Tidak kita sedari..


11/5/2015
Tarikh ini saya bentang tugasan (assignment) bagi subjek Dakwah & Masyarakat Majmuk. Tajuk tugasan kami adalah "Dakwah Orang Asli di Malaysia".

Membaca tesis berkaitan dengan tajuk ini, ada beberapa persoalan yang terbit di fikiran saya. Persoalan-persoalan tersebut tidak saya temukan jawapannya...

Dalam perjalanan saya ke perhentian bas, saya berjumpa Nani. Saya tanya pada Nani, "Nani, awak tahu tak tentang kehidupan Orang Asli?" Jawapan yang Nani berikan mengejutkan saya, "Salah seorang ahli keluarga saya adalah Orang Asli". Lalu segala persoalan yang bersarang di pemikiran saya, saya bertanya padanya. Alhamdulillah :)

Sebelum kami berpisah, kata-kata Nani menyentak hati saya. Saya simpulkan kata-kata itu mengikut acuan saya;

"Pertemuan kita pada waktu ini adalah dengan izin dan kehendak Allah. Saya (penulis) mempunyai banyak soalan yang tidak terjawab tetapi, Allah temukan saya dengan Nani, pada waktu sebelum pembentangan, dan saya dapat bertanya soalan tersebut kepadanya. Kita kadang mengganggap apa yang berlaku dalam hidup kita - biasa-biasa sahaja - terlupa untuk berfikir akan takdir Allah. Terlupa untuk berfikir, bahawa Allah aturkan pertemuan ini, Allah atur apa yang berlaku. Bersyukur kepada Allah dan ingatilah Ia setiap masa." =)

I'tiqad Ahlus Sunnah wal Jamaah- 1) Perbuatan manusia dicipta oleh Allah. 2) Perbuatan manusia itu diusahakan/dipilih oleh manusia.

Wallahua'lam.

Nyawa


Situasi.
Selipar haus. Jadi tapaknya licin.

Perbualan.
Saya: Saya dah beli selipar baru, tapi sayang nak pakai.
Dk: Munirah, sayang nyawa awak daripada sayang selipar.

^_^

*Teringat Maqasid Syariah. 5 perkara asasi mengikut keutamaan: Jaga agama, nyawa, akal, keturunan dan harta.

Berfikir 3

Tidak khusyuk di dalam solat,
kerana salah meletakkan keutamaan.

-untuk difikirkan kebenarannya-

Berfikir 2

Rasa kosong,
kerana kita tinggalkan kebaikan.

*Di dalam Islam, perintah Allah dan Rasul adalah kebaikan.

-untuk difikirkan kebenarannya-